Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam bersabda: "Demi Dzat yang jiwa Muhammad berada di tangan-Nya, tidaklah seseorang dari umat ini baik Yahudi dan Nashrani mendengar tentangku, kemudian dia meninggal dan tidak beriman dengan agama yang aku diutus dengannya, kecuali dia pasti termasuk penghuni neraka." (Shahih Muslim: 218)

Apakah Orang Muslim Benar Bahwa Isa Hanyalah Seorang Nabi?

Isa dari Nazaret adalah nama yang banyak orang ketahui. Orang Kristen percaya bahwa Isa adalah Kalimat Allah. Mereka percaya bahwa Isa adalah Wahyu Allah yang menciptakan segala sesuatu. Sebaliknya, Muslim percaya bahwa Isa hanyalah salah satu dari nabi-nabi Allah. Walaupun di sisi lain Al-Quran menyebut “Isa Kalimat Allah, terkemuka di dunia dan di akhirat” (Qs 3:45). Mengapa terdapat perdebatan itu? Isa hanyalah seorang nabi. Apakah itu benar?

Al-Quran Memberi Gambar yang Tidak Lengkap

Kafir Kristen pemuja Yesus menulis: Dalam Al-Quran terdapat banyak tulisan mengenai Isa Al-Masih. Namun, Isa yang orang Muslim kenal melalui Al-Quran tidak lengkap. Al-Quran menuliskan cerita tentang kehidupan-Nya, tapi mengabaikan banyak informasi penting. Al-Quran menghapus banyak perkataan Isa yang menunjukkan siapa Dia sebenarnya. Al-Quran mengakui sang Kalimat Allah sebagai nabi yang mengajar orang-orang pada zaman-Nya. Tapi Al-Quran mengabaikan isi ajaran Isa dengan tidak mencatat khotbah dan perumpamaan-Nya. Perkataan baik Isa kepada orang miskin  juga tidak ada. Al-Quran juga menghapuskan pernyataan Isa yang menantang ketua-ketua agama pada zaman-Nya.

Jawaban Saya: Umat Islam tidak pernah menganggap Nabi Isa AS adalah Allah, karena Nabi Isa AS walaupun di sebut kalamullah atau firman Allah, tetapi kalamullah atau firman Allah bukanlah Allah. Isa Al-Masih dipanggil  “Kalimatullah” disebabkan oleh proses kejadian ‘Isa AS sendiri yang diciptakan dengan kalimat “kun” (jadilah) tanpa proses hubungan biologis pria dan wanita sebagaimana manusia lainnya. Proses kejadian ‘Isa adalah sama seperti kejadian Adam yang tiada berbapa atau beribu, sebagaimana firman Allah dalam Ali Imran: 59. Kesimpulan umat Islam yang menganggap Nabi Isa AS bukan Allah, di dukung oleh banyak sekali ayat-ayat Al-Qur’an, di antaranya; Allah SWT menyebut kafir orang-orang yang menganggap Nabi Isa AS adalah Allah (Al-Maa’idah: 17,72), Allah SWT membantah konsep Trinitas (An-Nisaa’:171), Nabi Isa membantah dirinya adalah Tuhan (Al-Maa’idah:116), Nabi Isa AS menyatakan bahwa dirinya hanyalah hamba Allah SWT (Maryam: 30), penciptaan Nabi Isa AS tidak jauh berbeda dengan penciptaan Adam (Ali-'Imran: 59). Sementara itu, tidak ada satu pun ayat Al-Qur’an yang mendukung ketuhanan Yesus.

Memang Al-Qur’an menyebut Nabi Isa terkemuka (Arab: wajiha), tetapi bukan hanya Nabi Isa AS saja yang mendapat sebutan “wajiha”. Nabi Musa dalam Al-Qur’an (Al-Ahzab: 69) juga memperoleh sebutan “wajiha” yang berarti terkemuka, terhormat atau dimuliakan. Jika kafir Kristen pemuja Yesus mengatakan bahwa Nabi Isa AS adalah Allah karena Al-Qur’an menyebutnya “wajiha” (terkemuka), mereka salah besar. Jadi sekeras apa pun kafir Kristen pemuja Yesus berusaha untuk membuktikan ketuhanan Yesus dengan Al-Qur’an dan Hadits, sampai dengan kiamat sekalipun mereka tidak akan mampu. Segala usaha mereka akan sia-sia.    

Orang Islam Tidak Melihat Keseluruhan

Kafir Kristen pemuja Yesus menulis: Tanpa mengetahui apa yang Isa ajarkan, katakan, dan lakukan, bagaimana kita bisa benar-benar tahu siapa Dia?

Untuk mendapatkan pemahaman utuh tentang siapa Isa, seseorang harus juga memandang pada Kitab Suci Allah (Taurat, Injil, Kitab Para Nabi). Kitab Suci Allah memberi gambaran yang lebih besar tentang siapa Isa dengan memasukkan perkataan dan tingkah laku-Nya. Juga mencatat khotbah Isa, perumpamaan, dan percakapan-Nya dengan orang-orang di sekitar-Nya. (Injil, Rasul Lukas 24:27). Melalui Kitab Allah, kita dapat melihat bagaimana Isa Al-Masih menyatakan bahwa Dia adalah Kalimat Allah dan bukan sekedar nabi. (Injil, Rasul Besar Matius 16:13-17).

Jawaban Saya: Kafir Kristen pemuja Yesus selama ini bekerja sangat keras agar umat Islam bersedia menganggap Nabi Isa AS bukan hanya sekedar Nabi, tetapi juga Tuhan. Cara mereka adalah dengan membawakan ayat-ayat Al-Qur’an dan hadis-hadits Nabi Muhammad SAW dengan pemahaman mereka yang sangat dangkal. Sebanyak apa pun ayat-ayat Al-Qur’an dan hadits-hadits Nabi SAW yang mereka bawa, tidak akan mampu membuktikan ketuhanan Yesus. Itu karena Al-Qur’an telah menggambarkan sosok Nabi Isa AS dengan sangat gamblang, bahwa dirinya bukan Tuhan.

Kafir Kristen pemuja Yesus mengatakan bahwa untuk mendapat pemahaman yang utuh tentang Yesus, seseorang harus melihat perkataan, tingkah laku, khotbah, perumpamaan dan percakapan Yesus dengan orang-orang yang di sekitarnya. Tetapi masalahnya, orang-orang yang melihat langsung Yesus berkhotbah, berbicara dan bertingkah laku, tidak pernah menganggap Yesus sebagai Tuhan. Orang-orang yang hidup di zaman Yesus hidup dan mendengar langsung ucapan-ucapan Yesus, mereka hanya menganggap Yesus hanya hamba yang di sertai kuasa Tuhan (Lukas 5:17). Oleh karena itu, orang-orang yang beriman di zaman Yesus ketika mereka melihat mukjizat, mereka memuliakan Allah (Matius 9:8). Bahkan Yesus dinubuatkan oleh Nabi Yesaya sebagai seorang hamba; "Lihatlah, itu Hamba-Ku yang Kupilih, yang Kukasihi, yang kepada-Nya jiwa-Ku berkenan; Aku akan menaruh roh-Ku ke atas-Nya, dan Ia akan memaklumkan hukum kepada bangsa-bangsa (Matius 12:18). Dengan demikian tidak ada alasan bagi kafir Kristen pemuja Yesus untuk tetap menganggap Yesus sebagai Tuhan.      

“Isa Hanyalah Seorang Nabi” itu Salah!

Kafir Kristen pemuja Yesus menulis: Untuk semakin memahami Isa, kita harus mengenal Dia dalam konteks: Apa yang Dia katakan, lakukan, dan akui. Dengan memiliki pemahaman yang lebih utuh tentang siapa Isa melalui Kitab Allah, kita dapat menghargai Isa Al-Masih yang adalah Kalimat Allah.

Jawaban Saya: Orang-orang yang hidup di zaman Yesus hidup tidak pernah menganggap Yesus sebagai Tuhan. Mereka hanya menganggap Yesus hanyalah hamba Tuhan, seperti yang sudah saya jelaskan di atas. Yesus sendiri menyatakan dirinya hanya seorang hamba yang menuruti firman Tuhannya (Yohanes 8:55), selain menjadi penyampai firman Allah kepada murid-muridnya (Yohanes 17:8). Seumur hidupnya Yesus tidak pernah menyebut dirinya Tuhan. Jika kafir Kristen pemuja Yesus menganggap salah umat Islam yang menganggap Nabi Isa AS hanyalah seorang hamba, itu berarti mereka juga menyalahkan Yesus, karena Yesus hanya menyebut dirinya hamba, bukan hamba sekaligus Tuhan. Doktrin Trinitas dan ketuhanan Yesus muncul ratusan tahun setelah Yesus di angkat ke langit. Tentu saja umat Islam lebih mempercayai kesaksian Yesus dan orang-orang yang hidup sezaman dengan Yesus, daripada percaya dengan orang-orang sesat yang hidup ratusan tahun setelah Yesus.   

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Apakah Orang Muslim Benar Bahwa Isa Hanyalah Seorang Nabi?"

Post a Comment

Pastikan komentar anda tidak keluar dari topik, seperti menjawab atau menyanggah isi postingan. Komentar di luar itu tidak akan pernah ditayangkan.